Jika anda, kamu, ente, lu, sampean, ngana, ente… lagi ga bangga dg para PANITIA PENYELENGGARA NEGARA INDONESIA, saya bisa memakluminya. Tapi jika andatidak bangga dg INDONESIA, maka anda jangan heran jika saya menjadi terheran heran dg sikap anda tersebut. INDONESIA negara yg kaya, salah satu kekayaannya adalah bahasa, yg membawa efek samping INDONESIA menjadi kaya akan humor.
Dengan tanpa ingin melecehkan suku tertentu, saya ingin berbagi KEKAYAAN tersebut.
Brodin yg orang Madura, adalah teman akrab Nyapnyap. Brodin baru saja baru saja membeli sebuah mobil sedan, maklum dia adalah pengusaha kerupuk ygsukses. Nyapnyap rupanya ingin “mencicipi” enaknya naikmobil sedan tersebut, diapun bilang kalau minta di antar untuk CUCI CETAK ke tempat terdekat. Brodin mengantarkan Nyapnyap untuk CUCI CETAK. Karena keenakan naik mobil baru Nyapnyap tertidur dalam perjalanan. 15 menit kemudian Brodin membangunkan Nyapnyap danbilang kalau mereka dah sampai di tempat CUCI CETAK.Namun Nyapnyap bengong bukan kepalang, waktu menyadari mereka sedang parkir di depan sebuah SALONKECANTIKAN.
Nyap :”loh Din… ini kan salonkecantikan, bukannya tempatCUCI CETAK”
Brodin :”loh sampean ini gimana, kalo mau CUCI CETAK ya di sini… masak di warung kopi”
Nyap : “lah masak CETAK FOTO di salon kecantikan Din!”
Brodin : “lah… sampean tadi kan bilang CUCI CETAK bukan CETAK FOTO, CUCI CETAK kan artinya CUCI KEPALA alias keramas”
Nyap : @_* :)) *()&*(^&*%*&*(_(
Ternyata CETAK dalam bahasamadura = KEPALAJanuary 26 at 7:44am